Sejarah Perkembangan Jam Tangan Chronograph

Chronograph terus menjadi salah satu jenis jam tangan yang paling populer dan banyak dicari oleh orang-orang, namun varian yang satu ini juga merupakan salah satu komplikasi yang paling kurang dimanfaatkan dan sering kali menjadi kesalahpahaman. Sementara itu jumlah pria yang aktif mencari jam tangan chronograph, penelitian menunjukan bahwa ada sebagian besar para konsumen ini tidak mengalami tujuan dari penggunaan nya, bahkan tidak mengetahui tujuan penggunaanya, tidak tahu cara mengoperasikan fungsi atau tidak pernah menggunakannya. Berikut ini sejarah dan juga perkembangan dari jam tangan chronograph. Berikut diantaranya.

Sejarah Awal adanya Chronograph

Chronograph yang diterjemahkan secara harfiah berarti “Penulis Waktu”, yang merupakan gabungan dari kata Yunani “chronos” yang berarti waktu dan “grafika” yang berarti tulisan. Ditemukan pada tahun 1815, Louis Moinet menciptakan apa yang akan menjadi chronograph pertama setelah selesai pada tahun 1816. Moinet menemukan chronograph semata-mata sebagai alat untuk bekerja dengan peralatan astronomi. Namun, terlepas dari penemuan kreatif ini, seorang pria bernama Nicolas Mathieu Rieussec lah yang justru pertama kali meramu chronograph untuk ditawarkan di pasar.

Ditugaskan oleh Raja Louis XVIII pada 1821, Rieussec adalah pembuat jam Perancis yang mendapat penghormatan dari Raja karena dikenal publik sebagai pengikut setia Napoleon. Setelah itu, dia dikenal di seluruh Perancis sebagai “Pembuat Jam untuk Raja.” Rieussec diminta untuk mengembangkan sistem jam sehingga Raja bisa mengatur waktu pacuan kuda, hobi favoritnya. Hasilnya akan mengubah dunia olahraga selamanya, dan dimanfaatkan dalam berbagai kapasitas di seluruh dunia. Kemudian, pada awal 1844, seorang pria dengan nama Adolphe Nicole membuat versi perbaikan dari chronograph Rieussec yang terus bergerak menggunakan fitur reset untuk memungkinkan pengukuran berurutan.

Penambahan Tachymeter pada Chronograph

Pada awal Abad ke-20, chronograph mulai mengambil tempat di tengah khalayak dengan cepat. Produsen mulai menjual jam tangan ini dengan bezel tetap agar dapat beroperasi sebagai Tachymeter, yang dapat digambarkan sebagai skala untuk memungkinkan pemakai untuk menghitung kecepatan berdasarkan waktu perjalanan, atau mengukur jarak berdasarkan kecepatan. Baru pada tahun 1958, tachymeter rotating pertama diperkenalkan oleh Heuer (sekarang TAG Heuer). Setelah kesuksesan Wright bersaudara berhasil membuat publik terpukau oleh temuan teknologi penerbangan, permintaan akan chronograph meningkat pesat. Sama seperti chronograph yang berguna dalam penerbangan, dapat dipastikan bahwa industri lain yang membutuhkan waktu yang sangat tepat atau berulang, dapat memanfaatkan mekanisme tersebut.

Selanjutnya, chronograph tidak lagi hanya digunakan untuk balap kuda dan penerbangan, namun juga merambah ke balap mobil, olahraga Olimpiade dan tentu saja, navigasi laut dan kapal selam. Karena tuntutan yang berbeda-beda, industri horologi mulai memproduksi berbagai chronograph seperti Flyback, yang memungkinkan jarum detik di-reset dengan cepat; Rattrapante, di mana beberapa tangan kedua dapat dihentikan dan mulai secara mandiri; dan waktu satu menit dan jam, yang dirancang dengan berbagai cara termasuk model tahan air untuk menyelam di laut dalam dan olahraga air.

Pengembangan Chronograph Otomatis

Bisa dikatakan, 1969 adalah tahun emas untuk chronograph. Karena tingginya permintaan, produsen jam tangan di seluruh dunia berlomba-lomba mendapatkan peluang untuk mematenkan versi otomatis dan hak cadangan untuk penggunaan eksklusif mereka. Saat itulah Breitling, Heuer, dan Hamilton memutuskan untuk bermitra dengan pakar gerakan Dubois Depraz untuk mengembangkan chronograph self-winding pertama kalinya.

Dikembangkan secara rahasia oleh segelintir kecil ahli horologi, chronograph otomatis pertama diperkenalkan di New York dan Jenewa pada 3 Maret 1969. Dijuluki Chrono-matic, gerakan Calibre 11 diketahui bergerak memutar secara otomatis, menggunakan mikro rotor off-center.

Namun, beberapa waktu kemudian, label kenamaan asal Swiss lainnya, Zenith, dikabarkan mengembangkan secara mandiri sistem terkait dengan nama El Primero. Perbedaan mendasarnya adalah teknologi terkait menggunakan rotor penuh, yang dipasang di tengah dan mampu mengukur waktu hingga persepuluh keakuratan jam tangan.

Bersamaan dengan dua perkembangan ini, raksasa Jepang Seiko juga merilis sebuah chronograph otomatis yang disebut 6139 Auto-Chrono. Namun, pujian untuk berbagai pencapaian hidrologis ini berumur pendek, karena 1969 adalah tahun yang sama ketika Seiko menciptakan jam kuarsa (quartz) pertama di dunia, yang bisa dibilang sebagai salah satu terobosan terbesar dalam sejarah horologi.

Chronograph dan Dunia Penerbangan

Dengan penemuan quartz pada tahun 1969, banyak produsen jam tangan khawatir bahwa chronograph yang telah banyak menyedot investasi uang dan waktu dalam penyempurnaannya gagal dijual di pasaran. Namun, Presiden Eisenhower dari Amerika Serikat, seorang pengamat dan hidrologis terkenal, telah memerintahkan bahwa dengan evolusi eksplorasi ruang angkasa oleh NASA, semua pilot uji dan astronot diimbau menggunakan chronograph di pergelangan tangan mereka. Pada 15 April 1970, hanya 56 menit setelah peluncuran sejauh 200.000 mil dari Bumi, sebuah ledakan terjadi di kapal Apollo 13 yang melumpuhkan pesawat ulang-alik. Hal itu, membuat NASA meyakini bahwa tidak ada tanda-tanda selamat, baik dari astronot maupun kapsulnya. 

Namun, dua hari kemudian, setelah menunggu dan berharap dengan cemas, para astronot terlihat kembali dengan selamat ke Bumi. Mereka berhasil selamat, salah satunya, berkat bantuan fungsi jam tangan chronograph. Para astronot mampu menggunakan fungsi chronograph untuk mengkalkulasi waktu kritis saat mesin terbakar, dan semua panel komputernya gagal berfungsi. Kalkulasi dengan bantuan chronograph mampu menghitung ulang prediksi masuk kembali ke Bumi, di mana para astronot berhasil menyelaraskan kapsul yang menghasilkan splashdown yang aman. 

Ketika orang Amerika menyadari bahwa jam tangan sederhana telah menyelamatkan kehidupan orang-orang ini, seluruh dunia sekali lagi memperhatikan, membandingkan kesederhanaan jam tangan chronograph dengan teknologi yang telah gagal di kapal Apollo 13. Saat ini, sebagian besar pilot komersial, sipil dan militer memakai chronograph, jika sistem mereka gagal dan mekanis yang sederhana pada jam tangan diperlukan untuk menyelamatkan mereka dan jiwa-jiwa lain di dalam kabin pesawat.

Cara Menggunakan Jam Tangan Chronograph

  • Menghentikan Chronograph

Gunakan pusher yang sama (pusher atas) untuk menghentikan chronograph saat kalian ingin menghentikan waktu. Tombol ini umumnya dioperasikan menggunakan jari telunjuk maupun jari tengah, dan ibu jari untuk menyangga sisi lain.

  • Membaca Waktu Yang Berlalu

Jam tangan chronograph menampilkan waktu di stopwatch terpisah dari jam pada saat itu. Namun format ini bisa saja berbeda tergantung pada desain dan movement dalam, beberapa hanya bisa menghitung hingga 30 menit sedangkan jam yang lain memiliki kemampuan untuk menghitung hingga 12 jam. Detik, menit dan jam untuk chronograph biasanya dibaca pada subdial yang terpisah. 

  • Menyetel Ulang Chronograph

Tekan pusher (terletak pada jam 4) untuk menyetel ulang chronograph-nya menjadi nol. Variasi chronograph meliputi flyback, yang memungkinkan kalian untuk menyetel ulang chronograph tanpa menghentikannya terlebih dahulu. Chronograph monopusher menggunakan hanya satu tombol untuk semua fungsinya yaitu stop, start dan setel ulang. Split-seconds atau yang disebut juga rattrapante, adalah tipe chronograph komplit yang memungkinkan kalian untuk mengukur 2 waktu pada saat yang sama.